Thursday, May 27, 2021

HAMAS – Akan Jaya Perang di Bawah Laut?

 

Fig 01- HAMAS naval commando (credit to Reuters)

Kita tentu sudah tahu apa itu HAMAS, yaitu organisasi yang memenangkan pemilu Palestina tahun 2006.

Ada dua sayap penting Hamas:

- sayap pelayanan sosial (a social service wing), Dawah
- sayap militer (a military wing), al-Qassam Brigades

4 perang penting antara sayap militer HAMAS, al-Qassam Brigades dengan tentara Israel (IDF):

- tahun 2008, disebut Operation Cast Lead
- tahun 2012, Operation Pillar of Defense
- tahun 2014, Operation Protective Edge
- tahun 2021, Operation Guardian of the Walls

Ribuan korban berguguran, termasuk anak anak dan perempuan. Tidak terhitung yang luka luka.

Gedung gedung hancur berantakan di pihak Hamas, begitu juga rumah warga sipil di jalur Gaza, berkeping keping.


Fig 02- Serangan Israel di Gaza (credit to BBC)


Fig 03- Rig gas milik Israel di laut Mediterranean, tak jauh dari Gaza
(credit to The Times of Israel)

Seandainya digabung semua negara di Timur Tengah, tidak akan mampu menandingi kekuatan militer Israel:

- roket anti radar
- tank
- pesawat tempur anti rudal
- iron dome

Inikan pula Hamas yang menguasai Gaza, dimana barang keluar masuk dikontrol habis oleh Israel.

Bahkan air bersih dan listrik diatur oleh negara zionis, sesuka hatinya saja. Kapan mau dihidupkan, kapan mau dimatikan, pokoknya semau sendiri.

Jika penduduk Gaza melawan, maka teriakan NYARING terdengar termasuk yang pesek pesek di negara nganu:”Gaza teroris… HAMAS anti Israel….. Itu bukan urusan kita.”

Tidak ada senjata asing bisa masuk ke Gaza, kecuali melalui penyelundupan. Senjata yang ada hanya buatan “rumah tangga,” termasuk roket.

90% roket dari Gaza bisa ditembak jatuh dengan iron dome. Israel terlalu “superior” di darat dan udara.

Satu satunya cara untuk paling tidak memberikan perlawanan ke Israel adalah melalui laut.

Garis pantai Israel sangat terbuka, dan panjangnya mulai dari Gaza sampai ke Libanon.

Hamas mulai membangun kekuatan lautnya dengan latihan komando bawah laut (submarine).

Ada sekitar 400 pasukan komando yang dilatih setara dengan kemampuan pasukan komando “SEAL” Amerika Serikat.

Jika anda masih ingat, pasukan SEAL berhasil menangkap Osama bin Ladin.

Kemungkinan perang Hamas vs Israel di masa depan adalah perang komando pasukan bawah laut.

Akankah terjadi?

11 comments:

  1. Tinggal matikan listrik dan Internet maka kemungkinan komando bawah laut tidak bisa apa2. Mengingat ada kalimat "seandainya semua negara Timur tengah digabung, tidak akan mampu menandingi", Tapi apapun itu tetap doa terbaik buat Palestina semoga cepat merdeka 😅

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju sama komentar guru Ajaey, Israel juga pasti sudah memperhitungkan angkatan lautnya agar lebih superior daripada Hamas.

      Delete
    2. Paling tidak, bisa memberikan "perlawanan." Idak seperti saat ini, gampang saja dibombardir


      Thanks atas kunjungannya-
      HAMAS – Akan Jaya Perang di Bawah Laut?
      -
      Fig 01- HAMAS naval commando (credit to Reuters)

      Kita tentu sudah tahu apa itu HAMAS, yaitu organisasi yang memenangkan pemilu Palestina tahun 2006.

      Ada dua sayap penting Hamas:
      - sayap pelayanan sosial (a social service wing), Dawah
      - sayap militer (a military wing), al-Qassam Brigades

      4 perang penting antara sayap militer HAMAS, al-Qassam Brigades dengan tentara Israel (IDF):
      - tahun 2008, disebut Operation Cast Lead
      - tahun 2012, Operation Pillar of Defense
      - tahun 2014, Operation Protective Edge
      - tahun 2021, Operation Guardian of the Walls

      Ribuan korban berguguran, termasuk anak anak dan perempuan. Tidak terhitung yang luka luka.

      Gedung gedung hancur berantakan di pihak Hamas, begitu juga rumah warga sipil di jalur Gaza, berkeping keping.

      Delete
  2. Replies
    1. Thanks atas kunjungannya-
      HAMAS – Akan Jaya Perang di Bawah Laut?
      -
      Fig 03- Rig gas milik Israel di laut Mediterranean, tak jauh dari Gaza
      (credit to The Times of Israel)

      Seandainya digabung semua negara di Timur Tengah, tidak akan mampu menandingi kekuatan militer Israel:
      - roket anti radar
      - tank
      - pesawat tempur anti rudal
      - iron dome

      Inikan pula Hamas yang menguasai Gaza, dimana barang keluar masuk dikontrol habis oleh Israel.

      Bahkan air bersih dan listrik diatur oleh negara zionis, sesuka hatinya saja. Kapan mau dihidupkan, kapan mau dimatikan, pokoknya semau sendiri.

      Jika penduduk Gaza melawan, maka teriakan NYARING terdengar termasuk yang pesek pesek di negara nganu:”Gaza teroris… HAMAS anti Israel….. Itu bukan urusan kita.”

      Tidak ada senjata asing bisa masuk ke Gaza, kecuali melalui penyelundupan. Senjata yang ada hanya buatan “rumah tangga,” termasuk roket.

      90% roket dari Gaza bisa ditembak jatuh dengan iron dome. Israel terlalu “superior” di darat dan udara.

      Satu satunya cara untuk paling tidak memberikan perlawanan ke Israel adalah melalui laut.

      Garis pantai Israel sangat terbuka, dan panjangnya mulai dari Gaza sampai ke Libanon.

      Hamas mulai membangun kekuatan lautnya dengan latihan komando bawah laut (submarine).

      Ada sekitar 400 pasukan komando yang dilatih setara dengan kemampuan pasukan komando “SEAL” Amerika Serikat.

      Jika anda masih ingat, pasukan SEAL berhasil menangkap Osama bin Ladin.

      Kemungkinan perang Hamas vs Israel di masa depan adalah perang komando pasukan bawah laut.

      Akankah terjadi?

      Delete
  3. ternyata manajemen dan strategi militer suatu negara cukup kompleks juga ya pak tanza, termasuk dari segi pertahanan maritim...jadi agak tergambar sedikit untukku yang masih awam ini :)

    ReplyDelete
  4. Waduh, bagaimana Palestina bisa memenag. Menyedihkan. Mampu bertahan dengan segala kondisi saja udah syukur.

    ReplyDelete
    Replies
    1. begitulah keadaannya.... banyak yang kurang gizi.


      Thanks atas kunjungannya
      -
      HAMAS – Akan Jaya Perang di Bawah Laut?
      -
      Fig 01- HAMAS naval commando (credit to Reuters)

      Kita tentu sudah tahu apa itu HAMAS, yaitu organisasi yang memenangkan pemilu Palestina tahun 2006.

      Ada dua sayap penting Hamas:
      - sayap pelayanan sosial (a social service wing), Dawah
      - sayap militer (a military wing), al-Qassam Brigades

      4 perang penting antara sayap militer HAMAS, al-Qassam Brigades dengan tentara Israel (IDF):
      - tahun 2008, disebut Operation Cast Lead
      - tahun 2012, Operation Pillar of Defense
      - tahun 2014, Operation Protective Edge
      - tahun 2021, Operation Guardian of the Walls

      Ribuan korban berguguran, termasuk anak anak dan perempuan. Tidak terhitung yang luka luka.

      Gedung gedung hancur berantakan di pihak Hamas, begitu juga rumah warga sipil di jalur Gaza, berkeping keping.

      Delete
  5. Semoga pertikaian segera berkahir, sedih liatnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin....


      Thanks atas kunjungannya-
      HAMAS – Akan Jaya Perang di Bawah Laut?
      -
      Fig 03- Rig gas milik Israel di laut Mediterranean, tak jauh dari Gaza
      (credit to The Times of Israel)

      Seandainya digabung semua negara di Timur Tengah, tidak akan mampu menandingi kekuatan militer Israel:
      - roket anti radar
      - tank
      - pesawat tempur anti rudal
      - iron dome

      Inikan pula Hamas yang menguasai Gaza, dimana barang keluar masuk dikontrol habis oleh Israel.

      Bahkan air bersih dan listrik diatur oleh negara zionis, sesuka hatinya saja. Kapan mau dihidupkan, kapan mau dimatikan, pokoknya semau sendiri.

      Jika penduduk Gaza melawan, maka teriakan NYARING terdengar termasuk yang pesek pesek di negara nganu:”Gaza teroris… HAMAS anti Israel….. Itu bukan urusan kita.”

      Tidak ada senjata asing bisa masuk ke Gaza, kecuali melalui penyelundupan. Senjata yang ada hanya buatan “rumah tangga,” termasuk roket.

      90% roket dari Gaza bisa ditembak jatuh dengan iron dome. Israel terlalu “superior” di darat dan udara.

      Satu satunya cara untuk paling tidak memberikan perlawanan ke Israel adalah melalui laut.

      Garis pantai Israel sangat terbuka, dan panjangnya mulai dari Gaza sampai ke Libanon.

      Hamas mulai membangun kekuatan lautnya dengan latihan komando bawah laut (submarine).

      Ada sekitar 400 pasukan komando yang dilatih setara dengan kemampuan pasukan komando “SEAL” Amerika Serikat.

      Jika anda masih ingat, pasukan SEAL berhasil menangkap Osama bin Ladin.

      Kemungkinan perang Hamas vs Israel di masa depan adalah perang komando pasukan bawah laut.

      Akankah terjadi?

      Delete