Saturday, March 30, 2019

Debat Capres 2019 - KONSISTEN, Dua Jempol Untuk Prabowo

Pak Joko Widodo dan Prabowo Subianto

Sebenarnya, saya mau kasi skor 50:50 pada debat ke-4 Capres malam ini. Kenapa? Baru pertama kali saya melihat debat, sejak Pilgub 2012, Pilpres 2014 dan Pilpres 2019 di mana pak Jokowi “menghargai” lawan debatnya.

Semoga tuduhan “liar” kepada Paslon 02 ingin mendirikan negara “khilafah” dan anti Pancasila BERAKHIR. Statement baik dari pak Jokowi dan pak Prabowo “CLEAR.”

Tentang tuduhan PKI terhadap pak Jokowi, ya, kita tunggu STATEMENT dari pak Jokowi tentang siapa sebenar ayah dan ibunya. Selesai.
---------------------------------------------------------------------------

Saya batalkan memberi skor 50:50, karena KONSISTENSI pak Prabowo dalam banyak hal, diantaranya soal teknologi canggih yaitu teknologi digital atau IT.

Dari debat Capres 2014 sampai debat Capres 2019, Jokowi selalu “bangga” dengan IT, bahkan sesumbar bisa di-set up dalam hitungan hari.
Gampang katanya di tahun 2014 lalu.Nyatanya? Soal e-KTP saja “klarnya” bertahun tahun, bahkan mengundang korupsi.

Di debat tahun 2019 ini, lagi lagi “membanggakan” teknologi digital, bahkan bicara soal “unicorn” segala.
----------------------------------------------------------------------------------

Konsistensi Prabowo Subianto dari debat capres 2014 sampai 2019 ini:
-Silahkan saja pakai teknologi IT, tapi apa artinya kalau perut lapar, jika beras dan pangan masih impor.

-Silahkan saja Unicorn, tapi apa artinya jika produk sendiri tidak terjual. Yang untung asing.

Malam ini dan debat sebelumnya Prabowo bicara kembali soal tax ratio. Tax ratio di era Jokowi malah turun.
---------------------------------------------------------------------------------

Prabowo berjanji akan menggunakan teknologi apapun untuk meningkatkan “tax ratio” menjadi 16%.

Hanya sekedar pembanding bahwa Tax Ratio di Amerika Serikat sekitar 26%; Canada 32% dan negara negara Skandinavia (Denmark, Swedia, Norwegia, Finlandia dan Islandia) di atas 50%.

Artinya apa? Semakin tinggi tax ratio, maka akan semakin besar penerimaan negara, semakin besar pula anggaran belanja (APBN). Dengan APBN besar, biaya pendidikan (sampai S2) dan berobat gratis. Bahkan ada tunjangan pengangguran di negara negara negara Skandinavia.

Di Finlandia, semua orang dapat duit bulanan, universal income istilahnya. Di beberapa kabupaten di Amerika juga begitu.
----------------------------------------------------------------------------------

Prabowo Subianto mengatakan akan memakai anggaran terutama untuk meningkatkan kesejahteraan aparatur negara. Dan kemudian untuk mendanai pendidikan dan kesehatan masyarakat.

Dua jempol untuk capres Prabowo Subianto!
---------------------------------------------------------------------------------------

# Tax ratio tinggi, otomatis HUTANG akan berkurang
-Cara CERDAS mengatasi HUTANG.

Friday, March 29, 2019

Pilpres 2019 - Jepang Tertarik Dengan Program OK OCE Sandiaga Uno

Salah satu program OK OCE, credit to Tribun

Jepang mengundang salah satu Co-founder program OK OCE untuk berbicara di Universitas Ehime, Matsuyama, Jepang.

Artinya apa? Ya, BAGUS, MANTAP BETUL program yang digagas oleh Anies-Sandi tersebut. Sampai sampai diundang oleh Jepang, negara industri maju. Apa yang membuat Jepang tertarik?:

# Orisinil gagasannya. Bukan NYONTEK program negara lain. ASLI dari pikiran CERDAS Anies-Sandi

# Tidak membebani UANG negara. NOL APBN dan NOL APBD

# Bebas MALING uang negara.

Di dalam negeri sendiri, sekelompok pengusaha kecil di Kabupaten Kuningan, Jabar sudah MINTA pelatihan menjadi usahawan UNGGUL melalui program OK OCE.

Bagaimana dengan kaum millennia? Mereka sanggup merogoh saku Rp100 Ribu untuk mendengar langsung tentang program OK OCE dan entrepreneurship dari Sandiaga Uno.

Itu kejadian bulan Februari 2019 di Surabaya. Tentu saja kesempatan ini dimanfaatkan sekaligus untuk berkampanye oleh cawapres Sandiaga Uno. Pertama kali dalam sejarah Indonesia, mendengar kampanye BAYAR Rp100 ribu.

Jika saja 1% dari 200 ribu target pengusaha, atau sejumlah “dua ribu” yang sukses dengan omzet katakanlah Rp1 Triliun setelah 10 tahun ke depan.

Artinya akan ada omzet Rp 2 ribu triliun setelah 10 tahun mendatang. Sama dengan APBN yang dikorupsi oleh Jokowi dan konco konconya.

Apa masalahnya jika 100 ribu usaha TUTUP atau GAGAL? Biasa biasa saja. Untuk apa juga jika buka usaha membenani bank peminjam, apalagi membenani uang negara (APBN). Kenapa harus memaksa diri jadi PENGUSAHA, jika mental cuma jadi MALING!!

Kenapa Jokowi melalui PENYEMBAH dan PENJILATnya, secara membabi buta teriak teriak OK OCE GAGAL??. Jawabnya:
# Karena program program Jokowi hanya menghasilkan MALING!

# Karena program Jokowi hanya menghasilkan HUTANG sebesar Rp2904 Triliun. Lebih besar dari HUTANG 6 presiden sekaligus.
-----------------------------------------------------------------------------------------------------

# To Facebook and Blogger Admins:
Jokowi is a Corrupt, dictator and Manipulator president !
This is my civic duty to express opinions…. My absolutely rights and protected by law.

Thursday, March 28, 2019

Pilpres 2019 - OK Oce Sandiaga Uno Vs Program Menciptakan “Maling” Ala Jokowi

Salah satu dari 90 ribu wirausaha program OK OCE, credit to TribunNews

Sebelum “menghakimi” OK OCE, ada baiknya kita mengetahui apa itu program yang digagas oleh Anis-Sandi ini.

Saya kutip: “OK Oce atau One Kecamatan, One Center of Entrepreneurship adalah program pemerintah provinsi DKI Jakarta yang berusaha melakukan pembinaan kewirausahaan terhadap pelaku usaha mikro, kecil, dan menengah di bawah Sudin Koperasi dan UMKM.”

Berapa target program OK OCE? Menciptakan 200 ribu wirausahawan dalam waktu 5 tahun!

Modal? DENGKUL. Ya, tidak menggunakan dana APBN, APBD atau dana dari siapapun.

Kenapa modal DENGKUL? Karena jika dimodali pakai dana APBN atau APBD akan mengundang SETAN. Ngundan Koruptor. Ngundang MALING uang negara seperti konco konconya presiden Jokowi. Teman MALING, partaipun MALING.

Masa sih cuma DENGKUL modalnya? Ya, OTAK dong. Makanya diajari mulai dari cara cara berbisnis yang sehat, halal dan diridhai tuhan sampai ke cara cara mendapatkan dana kredit dari bank. Untuk sementara pinjaman BISA dan harus memenuhi syarat ke bank DKI. Pinjam dan harus dibayar kembali.

Bagaimana progres program OK OCE? Sudah hampir 100 ribu terciptakan wirausahawan baru. Duit yang berputar sekitar RP 359 milyar (silahkan baca Kompas, 21 Maret 2019).

Duit Rp 359 milyar itu adalah duit dari rakyat, DIAJARI oleh Anis-Sandi dan untuk kemakmuran rakyat!

Baru satu tahun lebih, target yang tercapai sudah hampir separuh. Dalam tempo 3 tahun, akan tercapai target 200 ribu usahawan baru. 5 tahun, sangat mungkin melewati target dengan omzet sekitar Rp 1 Triliun.

Sampai di sini PAHAM?

Hanya orang yang NGAKU bodoh saja, seperti presiden Jokowi yang akan mengatakan program OK OCE gagal. Sudahlah BODOH, iri dan dengki pula!

Bagaimana dengan program BUMDES Jokowi? BUMDES, kebanyakannya hanya menyuburkan praktik korupsi dan menciptakan para MALING uang negara.

Sampai sampai ICW menyimpulkan ada 12 cara modus korupsi dana desa. Dari APBN (uang rakyat), oleh Jokowi untuk memakmurkan para MALING!

Monday, March 25, 2019

Pilpres 2019 - Sekali NGUTANG, Enam Presiden Terlampaui oleh Jokowi

Perbedaan hasil kerja antara SBY dan Jokowi

Kita mulai dari hutang, SBY meninggalkan hutang sebesar Rp2.371 Triliun, tapi perlu diingat bahwa itu adalah akumulasi HUTANG dari presiden sebelumnya: hutang Sukarno + Suharto + Habibie + Gus Dur + Megawati dan SBY sendiri.

Sementara hutang RI saat ini adalah sebesar Rp 5.275 Triliun (silahkan baca di Detik, 2019; dan BBC, London, 2019). Jumlah ini lebih besar dari Tabel di atas. Berarti hutang yang ditumpuk Jokowi adalah sebesar Rp 5.275 Triliun – Rp 2.371 Triliun = Rp 2.904 Triliun.

Seorang Jokowi MENUMPUK hutang lebih besar dari HUTANG yang dibuat oleh 6 (enam) presiden sekaligus. Ini rekor DUNIA. Tak ada seorang presiden membuat hutang dalam tempo sesingkat Jokowi dan MENGALAHkan 6 presiden terdahulu.

Saya TANTANG jika ada yang bisa menunjukkan seorang presiden di sebuah negara lain yang GILA menumpuk HUTANG seperti Jokowi.

SUHARTO, jenderal BESAR yang selalu dikritik kritak oleh Jokowi dan konco konconya itu, ternyata hanya membuat HUTANG sebesar Rp500 (lima ratus) triliun dalam tempo 32 tahun. Diantara prestasi pak Harto sbb:
- Jalan: Tol 490 km; Jalan lintas Sumatra 1.800 km; Renovasi jalan pulau jawa 1.000 km; ribuan km jalan di Kalimantan, Sulawesi dan Papua.
-Pertumbuhan ekonomi 7% selama 11 tahun, dan pernah mencapai angka 11%
-Ribuan Puskesmas dan SD inpres hampir di setiap pelosok Indonesia.

Korupsi? Suharto “clear and clean” (menang atas tuduhan korupsi oleh majalah Time).

Sementara majalah “investing” memperkirakan uang haram Jokowi sebesar Rp200 Triliun. Kita persilakan Jokowi MENUNTUT. Monggo.

Membandingkan prestasi Suharto dengan Jokowi seperti membandingkan SINGA dan ANJING kudisan. Tidak sebanding. Langit dan bumi dari segi apapun!.

Jika dibandingkan antara Jokowi dengan SBY, sami mawon saja. Tidak sebanding. Di era SBY diantaranya BBM dan listrik subsidi. Listrik subsidi sangat membantu industri kecil dan rumah tangga.

Pertumbuhan ekonomi 6% dan kurs rupiah Rp10 ribu di era SBY.

Kemudian, apa istimewanya Jokowi di mata anda?

# To Facebook and Blogger Admins:
Jokowi is a Corrupt, dictator and Manipulator president !
This is my civic duty to express opinions…. My absolutely rights and protected by law.

Saturday, March 23, 2019

Pilpres 2019 - Negara MUSNAH, Puisi Serdadu Yang Ditembak Penjajah

TNI saat melakukan operasi militer, credit to Tribun

Negara MUSNAH? Ya itulah puisi yang ditemukan dalam saku seorang serdadu yang bernama Subianto Djojohadikusumo. Ditembak oleh tentara penjajah Jepang, karena membela negara, agar merah putih tetap berkibar.

Perlawanan sampai titik darah terakhir, harum namanya di pusara antara para syuhada. Tercatat dalam sejarah, kejadian tahun 1946.
------------------------------------------------------------

Simak baik baik potongan puisi di bawah, dan temukan kata MUSNAH:

Kami bukan pembina candi.
Kami hanya pengangkut batu.
Kamilah angkatan yang mesti MUSNAH.
Agar menjelma angkatan baru. Di atas kuburan kami lebih sempurna.”

Kata MUSNAH punya multi makna:
- Bisa bermakna pengorbanan demi ibu pertiwi, akan tergantikan oleh generasi lebih baik.

-Bisa juga kemusnahan suatu generasi karena PEMIMPIN yang BRENGSEK, pemimpin yang TIDAK BECUS mengurus negara.
----------------------------------------------------------------------

Kata MUSNAH dari seorang prajurit yang sudah menyerahkan NYAWA demi republik Indonesia, tidak pernah dipermasalahkan oleh Sukarno, bapak bangsa.

Begitu juga dengan Jenderal besar Suharto, biasa biasa saja dengan kata MUSNAH di sebuah puisi yang ditemukan diantara percikan darah seorang yang mati syahid. Prestasi Suharto, 11 tahun pertama pertumbuhan ekonomi 7%. Bahkan pernah 11%.

Idem dito dengan jenderal SBY, presiden yang selama 10 tahun berhasil menciptakan pertumbuhan ekonomi di atas 6%. Jauh jika dibandingkan dengan kerja “ugal ugalan” Jokowi yang pertumbuhan ekonominya cuma 5%. Tidak pernah mempermasalahkan kata MUSNAH.
---------------------------------------------------------------------------------------

Anehnya, kata MUSNAH bagi seorang presiden yang bernama Jokowi menjadi MASALAH besar.

Dengan SINIS, MENGEJEK dan Mengolok ngolok, Jokowi mengatakan bahwa yang menyatakan Indonesia MUSNAH, ya, musnah aja SENDIRI.
-------------------------------------------------------------------------------------------

Ya, benar, prajurit itu sudah “MUSNAH” bersama tembakan peluru tentara penjajah JEPANG.
----------------------------------------------------------------------------------

Tapi, prakiraan seorang prajurit yang mayatnya terbaring diantara para syuhada TIDAK pernah salah.

Negara akan MUSNAH di tangan seorang pemimpin yang TIDAK BECUS seperti anda, presiden Jokowi!!

PAHAM?!?


# To Facebook and Blogger Admins:
Jokowi is a Corrupt, dictator and Manipulator president !
This is my civic duty to express opinions…. My absolutely rights and protected by law.


Friday, March 22, 2019

Pilpres 2019 - Dari Jokowi, Dengan Toll Banjir Untuk Rakyat

Persembahan Jokowi untuk Rakyat, credit to Monitor.Id

Ada film yang berjudul “From Russia with Love,” jika sepak terjang Jokowi dibuat film, pastilah sangat hebat bahkan mengalahkan semua film film yang pernah dibuat di Hollywood. Film itu judulnya kira kira “From Jokowi with a Flooded Toll to Indonesians.”

Betapa tidak, seperti pepatah: di mana ada Jokowi, di situ ada banjir. Soal banjir ini, Jokowi punya tiga berkelit:

Berkelit pertama: Sejak tahun 1915, Solo secara periodik selalu dilanda Banjir. Solo saja “tak becus “ diatasi, tapi ketika ditanya apakah Jokowi bisa mengatasi banjir Jakarta? Beliau dengan enteng menjawab bahwa “nggak susah susah amat,” karena Jakarta punya dana gede (RMOL, 2011).

Berkelit kedua: Ketika tunggang langgang mengatasi banjir Jakarta, lagi lagi Jokowi berkelat kelit “gampang kalau jadi presiden Repiblik Indonesia.”

Berkeli ketiga: Kali ini Jokowi berkalau kalau binti berpura pura nggak tahu bahwa ada tol yang banjir, maka dipamerkanlah tol tol yang bebas banjir.

Jokowi sepertinya dikejar oleh kualatnya sendiri: di mana Jokowi bersembunyi, banjirpun mendatangi tanpa henti. Istana Jakarta banjir, bahkan istana Bogor yang ngak pernah terdengar, eh ada banjirnya. Sekarang tol pun banjir.

Inilah hasabul kisah Jokowi dengan banjirnya, sehingga persembahan terbaik Jokowi adalah: Banjir tolnya, menggunung hutangnya dan sengsara rakyatnya! Luar Biasa!!

Thursday, March 21, 2019

Pilpres 2019 - Bapak Orang Utan Vs Bapak MONYET

Jokowi dan MONYET, credit to Kompas

Kita tahu semua kata dasar “pembangunan” adalah “bangun,” maknanya bisa “membangunkan.” Membangunkan anak anaknya adalah memang tugas Bapak atau Emak.

Dulu, Sukarno akan diberi gelar “Bapak Pembangunan Rimba.” Awalnya, Sukarno riang gembira akan diberi gelar “Bapak Pembangunan Rimba.” Akhirnya beliau menyadari bahwa isi rimba adalah “Orang utan” atau monyet besar.

Marah besar Sukarno akan diberi gelar “Bapak Pembangunan Rimba” yang tugasnya membangunankan ananaknya sebagai bapak, itu juga bermakna “Bapak Monyet Besar”

Ketika jaman Jenderal besar Suharto, gelar “Bapak Pembangunan” tanpa embel embel. Konotasinya bisa Bapak yang “membangunkan” bangsa atau “bapak yang membangunkan negara.” Pak Harto tentu saja tenang dan gembira menerima gelar “Bapak Pembangunan” itu. Tidak ada masalah.
-------------------------------------------------------------------------------------

Di Era Jokowi, beredar kabar (Detik, 2019; Tribun, 2019; Radar, 2019) akan ada gelar “Bapak Pembangunan Desa” untuk presiden tanggal 30 Maret 2019. Mengejutkan bahwa tiap desa “dipaksa” nyumbang Rp3 juta. Kalikan saja, ada sekitar 8 ribu desa. Berapa puluh milyar habis “dihamburkan” untuk sebuah gelar.

Sementara itu, barusan saja ada acara “apel” yang dihadiri presiden Jokowi di Semarang, menghamburkan duit rakyat sebesar Rp18 Milyar.

Presiden “berpesta pora” sementara jutaan rakyat menderita karena bencena alam di Lampung, Lombok, Sulawesi dan Papua. Riang gembira di atas penderitaan rakyat
---------------------------------------------------------------------------------

Kembali ke gelar “bapak pembangunan desa,” bahwa semua orang tahu, terutama di desa desa pinggiran hutan, jika penghuni desa ke sawah atau ke kebun, isinya MONYET.

Apakah Jokowi memang ingin menjadi Bapak yang tugasnya membangunankan? Dalam konteks ini : Bapak MONYET?

Sebenarnya, wajar saja jika Jokowi dapat gelar “Bapak MONYET,” Karena memang selama ini beliau lebih doyan ngurusin MONYET daripada ngurusin banjir dan rakyat yang MELARAT!


# To Facebook and Blogger Admins:
Jokowi is Corrupt, dictator and Manipulator president !
This is my civic duty to express opinions…. My absolutely rights and protected by law.

Monday, March 18, 2019

Pilpres 2019 - TIGA Niscaya JOKOWI Yang Belum KORUPSI

Jokowi dan orang dekatnya doyan DUIT.

Menurut berbagai media mainstraim, partai pendukung Jokowi disebut sebagai partai TERKORUP (Detik, 2017; Panjimas, 2015). Seperti biasa, tak mau sendirian dituduh MALING, PDIP pun teriak TIKUS ke partai lainnya (Detik, 2018). Maka keluarlah daftar partai partai terkorup di seputar Jokowi.

Seperti TAK mau Kalah, sohib dan handai taulan Jokowi satu persatu ditangkap atau punya urusan penting dengan KPK.

Ada bupati yang bernama Sopian Hadi, Kader PDIP, maling duit Rp 5,8 Triliun. Ada pula yang bernama Neneng Hasanah Yasin, tertangkap tangan KPK. 21 kepala daerah di Jateng terendus praktik penyalahgunaan uang negara. Jateng adalah kandang Banteng, dan tentu saja pendukung KENTAL Jokowi.

Tak mau ketinggalan, ulama yang MENDUKUNG Jokowi seperti Yusuf Mansur dan Tuan Guru Bajang terendus doyan duit haram. Menteri Agama kabinet Jokowi yang mengurus hal hal “suci” ternyata ditemukan duit ratusan di ruang kerjanya oleh KPK.
Kasus yang sedang “hot” yaitu sohib, sekaligus “tangan kanan” Jokowi untuk pilpres 2019, Romi, juga ketua partai PPP ternyata pontang panting dari kejaran KPK. Si “gatot kaca” itupun terbukti tidak bisa terbang, bisa tertangkap dan langsung masuk bui.

Bagaimana dengan keluarga Jokowi? Juga tidak steril dari praktik duit haram jadah. Arif Budi Sulistyo, menurut Detik (Februari 2017) tersangkut kasus suap pajak sebesar Rp1,9 Milyar.

Wow, ternyata KKN juga ya Jokowi ! Nggak nyangka deh, kirain cuma ada di Orde Baru dan Orde Megawati.

Namun demikian, Jokowi tetap BANGGA bahwa masih ada yang BELUM korupsi di sekitarnya. Siapa sih? Tiga niscaya, yaitu BAJU, CELANA dan SEPATU yang sedang dipakainya.

Pendukung, Penjilat dan Pemuja Jokowipun segera mengubah SLOGAN hebat: BAJU, CELANA dan SEPATU milik Jokowi BERSIH! Bebas KORUPSI.

LUAR BINASA satu satunya presiden di dunia dan akhirat !!

Sunday, March 17, 2019

Pilpres 2019 - Ujian Nasional Vs Naik Kelas SEMUA di Negara DENMARK

Hapus Ujian Nasional

Sesuai janji, saya takkan mengulas DEBAT Cawapres, karena TAKUT kualat sama Bung Karno yang berprinsip bahwa hanya PEMUDA yang bisa membantunya mengubah DUNIA.

Jadi, Jokowi “melawan” Sukarno soal memilih Wapres tua renta. LUAR BIASA perlawanan Jokowi terhadap Bung Karno. Nggak nyangka betapa BERANI Jokowi MELAWAN bapak bangsa.

Tapi, saya hanya menanggapi soal ide penghapusan UN. Pertama, Sandiaga Uno dan Tim Prabowo-Sandi sangat mengerti pendidikan negara negara maju:
# Sandiaga Uno studi S1 dan S2 di Amerika Serikat, dan kemudian pernah bekerja di Canada
# Prabowo Subianto sendiri pendidikan dasarnya di luar negeri
# Hashim Djojohadikusumo selain pendidikan dasar di luar negeri, Kuliahnya di Amerika Serikat
# Sara Djojohadikusumo pendidikan dasar di Eropa, studi S1 di Amerika Serikat, dan post-graduate di Inggris
# Fadli Zon pernah studi di Inggris, dan anaknya bolak balik “summer courses” di Amerika Serikat.

Kedua, ya, tidak ISTIMEWA, jika ide penghapusan UN muncul dari kubu Prabowo-Sandi. Mereka tahu PERSIS sistem pendidikan TERBAIK di muka bumi!!

Saya hanya sekedar menambahkan bahwa di negara Denmark, dan negara Skandinavia lainnya (Swedia, Norwegia, Finlandia dan Islandia) bukan hanya TIDAK ADA UN, tapi juga TIDAK ADA TINGGAL KELAS.

Apa? Tidak ada tinggal kelas? Ya, semua anak anak NAIK Kelas di SD, SMP dan SMA. Bagaimana ceritanya?:
-Yang pintar ngajarin yang “bodoh”
-Ada pelajaran atau jam ekstra sore hari untuk anak anak yang tertinggal kemampuan akademiknya.
-Jika si anak TERLALU bodohnya, maka ada sekolah khususnya. Silahkan masuk sekolah khusus.

# Kemampuan quantitative (berhitung atau matematika), membaca (mengarang), seni (nyanyi, musik, lukis) dan olahraga sangat diutamakan di negara negara Skandinavia.
-SEMUA pemenang hadiah Nobel pernah studi atau riset di salah satu negara Skandinavia.

## Di Amerika Serikat, diutamakan pendidikan Quantitative (Matematika) dan Membaca (mengarang). Semua anak terbiasa ber-argumen secara lisan dan TULISAN.

Saturday, March 16, 2019

Pilpres 2019- Beriku Kakek Renta, Niscaya Aku Akan NGIBUL Jua

Jokowi dan kakek Makruf Amin

Jika Sukarno dengan kalimat menggelegarnya:”Beri aku 10 pemuda, niscaya akan kuguncangkan dunia.”

Kata “dunia” sangat penting bagi Sukarno, karena beliau adalah tokoh dunia yang banyak menginspirasi negara negara di muka bumi:
-Mendorong dan mendukung negara negara Asia, Timur Tengah dan Afrika untuk lepas dari penjajah
-Dengan negara India, Mesir, Ghana serta Yugo mendirikan gerakan non-blok

Setelah Sukarno, pak Harto pernah menjadi ketua gerakan nonblok dan ketua Konferensi Islam. Aktif di berbagai forum internasional dan regional seperti dialog APEC, ASEM dan ASEAN.

Pak Harto diminta secara khusus oleh pemimpin dunia untuk melakukan hal hal sebagai berikut:
-Utusan khusus membujuk pemerintah Vietnam menarik pasukannya dari Kamboja
-Mendamaikan Balkan yang sedang bergolak
-Mengirimkan duta perdamaian ke Irak.
-Penengah konflik Israel dengan tetangganya seperti Libanon, Mesir dan Jordan

Tradisi ini diteruskan oleh presiden pengganti. Indonesia dihormati dalam pergaulan diplomasi dunia. Kapasitas dan kapabilitasnya tentu beda dengan Bung Karno dan pak Harto.

Nah, ada apa dengan Jokowi?

Presiden kita yang sekarang ini, paling doyan MENGHINDAR dari berbagai aktifitas internasional. Ogah pergi ke sidang UMUM PBB. Malas malasan aktif di forum G-20. Nggak tahu kita, apa sumbangan Jokowi terhadap organisasi konferensi Islam.

Entah kodok entak buaya, Entah beleguk entah ya: soal apa itu gerakan non-blok yang didirikan oleh Sukarno. Jangan jangan gerakan non blok itu disangkanya kodok pula.

Padahal amanah UUD 45 diantaranya adalah “tujuan Indonesia merdeka selain melindungi segenap tanah tumpah darah Indonesia, juga ikut melaksanakan ketertiban dunia.”

Dengan memilih kakek kakek sebagai wakilnya, kita menjadi tau arah Jokowi. Bukan ingin seperti Sukarno atau Suharto atau presiden lainnya, tapi keinginan tersembunyi yang mudah ditebak.

Jangan jangan bersama seorang kakek, bisa tambah enak NGIBUL nantinya.

# Sorry, saya takkan NONTON dan kasi komen DEBAT CAWAPRES antara seorang kakek dan pemuda !!
- Menghina bung Karno, jika saya NONTON dan kasi KOMEN.

Wednesday, March 13, 2019

Pilpres 2019: Tiga Menguak BODOH !!

Ucapan presiden Jokowi, credit to Detik

Kisah 1:
Waktu kecil, jika anakku membaca, maka isinya akan ditanya, untuk mengetes apakah dia faham atau tidak atas bacaan yang dia baca. Begitu juga dengan majalah Bobo, setiap artikel yang dibaca, harus dia ceritakan kembali.

Anakku kurang happy, jika disuruh baca dongeng, tak masuk akal baginya, misalnya kenapa Kodok bisa jadi pangeran?

Dia akan marah jika harus membaca “paman kikuk.” Alasannya? Kenapa sih orang BODOH seperti “paman kikuk” bisa masuk majalah? Dia ber-argumen: Jika BODOH lebih baik jangan masuk majalah, biar BODOH-nya tidak ditiru.
-------------------------------------------------------
Kisah 2:
Waktu SMP di Amerika Serikat, anakku disuruh gurunya membuat ringkasan cerpen yang dikarang oleh seorang pemenang hadiah nobel bidang sastra.

Cerpen itu berkisah tentang dua anak. Satu cerdas, dan satu lagi BODOH. Anak yang cerdas itu punya cita cita setinggi langit. Sedangkan si anak BODOH, cita citanya ingin memelihara KELINCI.

Si BODOH, kemudian melaksanakan cita citanya menternak KELINCI. Dari sepasang, pelan pelan berbiak: 4, 8, 16...akhirnya ribuan. Kelinci membuat GORONG GORONG di mana mana. Akhirnya berpindah ke kebun tetangga sebelah.

Sahabat yang PINTAR, menarik kesimpulan: Sohib BODOH-nya ini sekarang saja sudah membuat tetangga KESUSAHAN dengan ternak kelincinya. Nanti kesusahan apa lagi yang akan dia ciptakan.

Kasihan, si BODOH itu, diakhiri dengan tembakan sebutir peluru! Ya, ditembak MATI !!
------------------------------------------------------------
Kisah 3:
Presiden Jokowi berucap: “BODOH banget Kita.” Neraca dagang tekor.

Kita tahu SEMUA bahwa neraca dagang TEKOR, karena IMPOR lebih besar dari ekspor!

Siapa yang bangga ketika debat capres bahwa dia MEMBERI izin impor?

Impor 5 juta ton gula telah menyebabkan jutaan petani, keluarga dan pekerja industri terkait MENDERITA.

Bulog RUGI karena harus mengeluarkan milyaran rupiah hanya untuk sewa gudang, belum lagi untuk biaya pemeliharaan gudang, semua itu karena impor beras yang MELIMPAH.

Akibat presiden NIKMAT dengan duit fee impor triliunan rupiah, maka SEMUA kita dikatakan BODOH !!


Apa menurut pendapat anda dengan cerita 1, 2 dan 3?

# To Facebook and Blogger Admins:
This is my civic duty to express opinions…. My absolutely rights and protected by law.

Monday, March 11, 2019

Pilpres 2019: Siapa Menabur Hoax, Akan Turun Elektabilitasnya

Rakyat Menuduh Jokowi HOAX

Di kampung Akuarium Jakarta, di Lampung, di Sulawesi dengan AROGANNYA buldozer melindas rumah rumah rakyat. Tangis, jeritan dan air mata RAKYAT ditelan oleh deru mesin penggilas yang menghancurkan sisa sisa harta benda milik kaum jelata.

Tanpa ampun, tanpa belas kasihan. Rakyat hanyalah seonggok benda yang harus diinjak injak oleh rezim Jokowi. Tak cuma itu, rumah ibadahpun disikat.

Lain kenyataan di lapangan, lain pula di debat capres. Ketika debat, Jokowi MENGGANTI wajah aslinya yang BENGIS, SADIS, SERAKAH dengan topeng yang dirinya sendiri tidak mengenalnya.

Dengan TOPENG baru, Jokowi menjadi amnesia, lupa dengan PERBUATAN yang MENINDAS rakyat, kemudian berapi api berujar:” GANTI UNTUNG. Semuanya BERES.”

Tanggal 10 Maret 2019 kemaren, tak ada badai, tak ada petir dan TAK SUDI rakyat bertanya, tapi tiba tiba Jokowi berucap:” Elektabilitas saya turun karena HOAX.” (Silahkan cek di media nasional seperti Republika dan Detik) .

Rakyat di kampung Akuarium Jakarta, emak emak di Lampung dan masyarakat di Kabupaten Takalar, Sulses tentu saja tahu persis siapa yang dimaksud HOAX itu. Tak lain adalah Jokowi sendiri.

Barangkali Jokowi lupa dengan TOPENG yang harus dia pakai. Ketika berbicara HOAX, mungkin TOPENG yang dia pakai adalah TOPENG sedang dizalimi.

# Mestinya Jokowi segera me-reshuffle kabinet dengan meng-kreasi departemen urusan TOPENG. Sehingga Jokowi ketika NGIBUL, topeng yang dipakai TEPAT, takkan salah jika bicara soal: Mobil ESEMKA, pertumbuhan 7%, tidak akan menumpuk hutang, tidak akan menaikkan BBM, tidak akan menaikkan tarif dasar listrik, tidak akan impor dan sebagainya

Thursday, March 7, 2019

Pilpres 2019: Ide Prabowo-Sandi, UNIKOP Vs Mental KACUNG Unicorn!

Koperasi adalah pilar ke-4 pembangunan ekonomi Prabowo-Sandi, credit to NGOMPOL

Unikop, unit koperasi bisa ngalahin Unicorn? Masa sih?

Tahukah anda negara Denmark? Penduduknya cuma 5,7 juta jiwa. Sebutkan indek apa saja yang anda ketahui:
- 10 negara kaya di dunia
- Pendidikan termasuk terbaik di muka bumi
- Negara yang bebas korupsi
- Sarangnya pemenang hadiah nobel, diantaranya Niel Bohr dan anaknya, temuannya menjadi cikal bakal ditemukannya bom nuklir.
- Penemu program C++ yang merupakan dasar program Java
Kenapa bisa? Karena Denmark ditopang oleh ekonomi KOPERASI yang menyebabkannya punya “dana besar” untuk membiayai apa saja: pendidikan, kesehatan, riset, dan pembangunan secara keseluruhan.

Denmark TIDAK butuh HUTANG yang MEMBELIT!! “Menyampah,” tak sudi, kata orang Melayu. Hutang kok bangga?

Koperasi Amba, Denmark yang salah satu sayap bisnisnya menjual produk pertanian, peternakan dan pertanian, memiliki “net sale” sebesar Rp105 Triliun per-tahun.

Bandingkan dengan Unicorn yang lahirnya di era SBY, tapi “numpang” bangga oleh Jokowi. Ada nggak yang “net sale”nya di atas Rp100 Triliun? Itupun yang dijual kebanyakannya barang impor. Kacung tukang jual produk ASING.

Penduduk Denmark itu cuma 5,7 juta jiwa. Bagaimana dengan Indonesia yang berpenduduk 265 juta jiwa?

Tentu saja “potensi” net sale UNIKOP yang digagas oleh Prabowo-Sandi akan 45 kali lipat dibanding koperasi Amba Denmark. Bisa 45xRp105 = Rp4.725 Triliun. Dua kali besar APBN Jokowi yang isinya HUTANG.

Akibat ulah Jokowi yang mengejar fee Rp4,5 Triliun, gula petani tak terjual. Menumpuk di gudang.

Prabowo, secara PRIBADI langsung memerintahkan koperasi yang dikelolanya untuk “membeli sebagian” gula tersebut. BUKTI Koperasi bermanfaat. Mana dia “unicorn” yang Jokowi “numpang” bangga itu?

Jika mental KACUNG, selain doyan numpang bangga, gayanya berfoto: sendirian di pantai yang sedang bencana, mendorong gerobak, naik bajaj. Ngaku ngaku MERAKYAT. Tapi, SADIS sama rakyat petani TEBU.

Wednesday, March 6, 2019

Pilpres 2019: Kenapa Jokowi “Unggul” di Desa?

Adian Napitupulu sedang kampanye, credit to Dian Pribadi

Menurut teman teman yang melakukan observasi selama kampanye pilpres dan pileg 2019-2024, Joko Widodo-Amin masih unggul dibandingkan dengan Prabowo-Sandi. Ini terjadi karena Jokowi-Amin mendulang suara sekitar 58% di desa, khususnya di daerah daerah terpencil.

Masyarakat perkotaan (kota Kabupaten dan kota propinsi) banyak yang MENGELUH atas berbagai hal, mulai dari barang mahal, biaya pendidikan, biaya berobat sampai ke biaya listrik yang cenderung naik dari hari ke hari.

Bagaimana dengan masyarakat desa: desa terisolir dan lokasi lokasi yang TIDAK tersentuh MEDSOS? Mengejutkan, ternyata mereka merasakan pembangunan 3 hal ini:

1) Pendidikan- Mereka merasakan renovasi sekolah sekolah SD dan penambahan guru.
2) Kesehatan- Jumlah tenaga medik (perawat dan mantri) juga dirasakan meningkat
3) Transportasi- Pulau pulau terpencil sudah ada yang tersentuh oleh transportasi laut. Dulu, ada kecamatan sampai 6 bulan tanpa transportasi.

Disamping itu, strategi TIMSES Jokowi-Amin sekarang adalah turun ke lokasi lokasi di balik gunung, di daerah yang tak ada jalan aspalnya, pulau pulau terpencil, dusun dusun yang bahkan tidak tersentuh listrik.

Caleg seperti Adian Napitulu saja sudah turun lebih dari 200 titik. Sebagai partai terbesar, Caleg PDIP (nasional, propinsi dan kabupaten) sudah barang tentu mengunjungi jumlah 8 ribu desa seluruh Indonesia. Bahkan sudah berkali kali.

Bagaimana dengan Prabowo-Sandi? Benar, setiap kampanye Prabowo dan Sandi disambut “histeria” oleh ribuan rakyat. Penuh sesak di mana mana. Ada dua hal yang perlu dicermati pada keramaian Prabowo-Sandi:
1. Keramaian luar biasa itu kebanyakannya terjadi di level kecamatan, ibu kota kabupaten atau kotamadya dan kota propinsi. Ada juga di level desa, tapi bukan lokasi terisolir dan di balik gunung.

2. Dalam sebuah acara diskusi di TV, bung Rocky Gerung kelihatan “cemas” dan melontarkan pernyataan, kira kira: apakah lautan manusia yang antusias menyambut Prabowo-Sandi itu akan datang semuanya ke TPS dan kemudian memilih Prabowo-Sandi? Apakah keramaian itu akan berubah jadi suara yang memenangkan Prabowo-Sandi?
- Bung Fadli Zon yang kebetulan berada disamping Rocky Gerung kelihatan hanya “diam”

Pertanyaan saya hampir sama dengan kegusaran Rocky Gerung, yaitu: Apa strategi Timses Prabowo-Sandi untuk memobilisasi rakyat dari balik gunung, pulau pulau terisolir sampai ke kota propinsi agar datang berduyun duyun ke TPS?

# Jadi, bukan tak mungkin Jokowi TETAP dua periode:
- Jokowi cukup unggul "satu" suara saja. Dan suara itu TIDAK datang dari KERUMUNAN massa, tapi dari BALIK gunung atau pulau yang nun jauuuh di sana

Monday, March 4, 2019

Pilpres 2019: MELARAT dan Bermental BUDAK Bersama Joko Widodo

BERBOHONG untuk mencari simpati, credit to Google

Kalau saya tanya ke anak anak Amerika Serikat:
Saya: Kamu mau jadi apa?
Anak Amerika (malu malu): Forbes 50!

Saya: Loh, kenapa tidak menjadi cover Forbes atau Fortune sekalian?
Anak Amerika: ha...ha... ha..ha
------------------------------------------------

Pertama, apa artinya Forbes 50? Itu adalah “daftar” 50 orang kaya di dunia yang diterbitkan oleh Majalah Forbes tiap tahun.

Kedua, kenapa anak Amerika terbahak bahak kalau saya bilang “cover” Forbes atau Fortune? Karena itu adalah angan angan “Forest Gump.”

Forest Gump adalah tokoh “DUNGU” yang diantara cita citanya menjadi “cover” majalah Forbes dan Fortune. Jika sudah dijadikan cover majalah tersebut, artinya Orang KAYA di dunia. Nomor satu kaya di planet bumi.

Tak tanggung tanggung cita cita orang DUNGU: pingin KAYA RAYA.
--------------------------------------------------

Ketika kelas 3 SD, buku pertama berbahasa Inggris yang saya wajibkan dibaca oleh anak saya judulnya: Bamboo Scream. Isinya tentang anak MISKIN, dalam bahasa Melayu “papa kedana” berasal dari negara MISKIN yang ingin melanjutkan studi ke negara adi daya, Amerika Serikat.

Angan angan anak MISKIN itu tidak hanya BERHENTI sampai bisa kuliah di Amerika, tetapi dia ingin bekerja dan membeli Apartemen di New York. Kenapa di New York? Karena dia ingin, jika buka jendela apartmennya yang pertama dia lihat adalah PATUNG Liberty!
----------------------------------------------------------

Pak Harto, sangat bangga dengan statusnya sebagai anak petani MISKIN. Tapi, dia membuat yayasan Supersemar yang diantaranya adalah memberikan beasiswa agar anak anak MISKIN bisa PINTAR.

Beliau juga membuat program agar jumlah pemegang gelar DOKTOR (S3) sebanyak 10 ribu orang.
Kenapa 10 ribu Doktor (S3)? Karena jumlah 10 ribu orang bergelar Doktor (S3) adalah jumlah ketika Jepang memulai negaranya membangun Industri.
-----------------------------------------------

Tidak masalah apakah kita kita anak MISKIN, bukan siapa siapa atau bukan turunan raja diraja. Kata Cikgu SMP saya, Arif Ja’far: “there is will, there is way.”

Masalahnya adalah jika anda seseorang yang ingin menjadi PRESIDEN. Kemudian anda BERBOHONG tentang siapa diri anda: hari ini menjadi tukang besi, besok menjadi tukang kayu, lusa menjadi tukang tambal ban. Lain hari berfoto di GORONG GORONG. Siapa sebenarnya anda?
----------------------------------------------------

Padahal ketika anda sedang berfoto naik bajaj atau berfoto mendorong gerobak, saat itu juga anda mengirimkan anak anda berkuliah di Singapura yang SPP dan biaya hidupnya ratusan juta rupiah pertahun.

Ketika anda berpura pura makan di warteg, menurut majalah “Investing,” anda adalah walikota yang DOYAN mengumpulkan duit. Bahkan menurut Ahok, wakil anda bahwa anda banyak dapat duit dari investor property.
---------------------------------------------------

Dengan berfoto gaya orang MISKIN, tega teganya anda mengajak putra putri Indonesia MELARAT, MERANA dan bermental BUDAK!!

Saturday, March 2, 2019

Pilpres 2019: Amazon Vs Sandiaga Uno

Ide cemerlang Paslon 02
Beberapa tahun yang lalu, masyarakat dunia menebak nebak, siapa dan dari negara mana diantara orang terkaya yang bisa menembus harta kekayaan sebesar US$ 100 milyar (Rp 1.400 Triliun?).
Ternyata orang pertama di dunia yang bisa menembus angka Rp1.400 Triliun adalah Jeff Bezos, warga negara Amerika Serikat, pemilik perusahaan Amazon. Sekarang harta kekayaan Jeff adalah Rp1.600 Triliun.
Berapa duit Rp1.600 Triliun itu? Jelasnya, lebih besar dari belanja pemerintah RI yang berkisar Rp1.400 Triliun tahun 2018. Jika dibandingkan dengan rata rata APBD propinsi di Sumatra, bisa untuk 300 tahun atau 3 abad APBD.
Terus, apa hubungan antara Sandiaga Uno dan Amazon (perusahaan milik Jeff Bezos, orang kaya di dunia?). Jeff Bezos “cuma” punya dua ide yaitu: rantai distribusi dan amannya pasokan.
Sementara itu, Sandiaga Uno punya ide ke-3 yaitu produksi LOKAL. Kenapa produksi LOKAL? Karena akan lebih murah jika juga memanfaatkan bahan baku LOKAL dan tenaga kerja LOKAL.
Produksi LOKAL adalah KELEMAHAN yang takkan bisa diatasi oleh Jeff Bezos, karena produksi lokal berarti mahal. Ongkos produksi lokal di Amerika Serikat termasuk yang mahal di dunia.
Untuk sekedar informasi, bagi yang belum tahu, Sandiaga Uno menamatkan studi S1 (Sarjana) dan S2 (Master) di Amerika Serikat. Nilai kuliah S2 adalah A semua alias IPK 4.0. Perfect. Sempurna. Disamping itu beliau pernah bekerja di Canada.
Wajar wajar saja, kalau Sandiaga Uno punya pikiran lebih CEMERLANG daripada Jeff Bezos, karena pendidikan Jeff hanya S1 dan TAK PERNAH bekerja di negara industri lainnya.
Kalau masyarakat dunia dengan berdebar menebak nebak siapa yang bisa punya duit Rp1.400 Triliun pertama di dunia. Apakah rakyat Indonesia TIDAK tertarik bersama sama Prabowo-Sandi bahu membahu mengalahkan “ide ide” manusia terkaya di muka bumi?