Saturday, October 31, 2020

Permen Untuk Anak Anak Di Hari Halloween

Foto 1- Salah satu rumah tetangga yang menyediakan permen

Barusan belanja ke supercenter, ada yang aneh, tidak seperti biasanya yaitu banyak anak anak. Bertanya tanya dalam hati: ”ada apa?”

Setelah mikir, akhirnya teringat, nanti malam akan ada “Halloween.” Mereka belanja untuk persiapan acara malam nanti.

Halloween adalah salah satu “perayaan” yang maknanya sudah berubah. Sekarang menjadi bagian industri.

Milyaran dolar dikeruk oleh baik industri besar, menengah dan kecil. Keuntungan berarti juga menyediakan lapangan pekerjaan dengan gaji memadai.

Industri itu dalam bentuk produksi:

- permen hantu hantuan

- kostum Halloween

- aneka balon wajah hantu

- aksesori yang dimiripkan dengan hantu


Foto 2- Aneka permen di salah satu sudut perumahan

Sebenarnya yang paling happy adalah anak anak. Di perumahan kami ada beberapa titik sebagai tempat anak anak berkumpul.

Kemudian mereka “parade” sambil mengetuk ngetuk pintu rumah yang dilalui.

Dulu, waktu masih kecil, anak kami menunggu di depan rumah, pakai topeng dan seember permen.


Foto 3- Acara Halloween di kota, sebelum malam

Anak anak kecil itu senangnya bukan main kalau dibilang kostumnya menakutkan.

Aww…. scary….. monster ……..spooky.

Di ruang publik seperti taman, pustaka, museum dan sudut kota juga ada semacam parade kecil kecilan menyambut Halloween.

Setelah belanja, kami ke taman kota. Banyak anak anak, remaja dan orang tuanya.

Ada seorang anak, ketika kami tatap kostum nenek sihirnya, dia nampak senang. Lalu menyodorkan tongkat sihirnya.

Menurut kami, Halloween adalah hari gembira anak anak dengan kostum dan permennya.

TIDAK ada hubungan dengan agama apapun!!  

Thursday, October 29, 2020

Pertumbuhan Ekonomi Amerika 33,1%, Karena Uang Stimulus

 

Pertumbuhan ekonomi Amerika sebesar 33,1% 
(Credit to ABC News).

Mengejutkan, pertumbuhan ekonomi Amerika Serikat sebesar 33,1% (tiga puluh tiga koma satu persen).

Pertumbuhan ini terjadi pada quarter (kuartal) ke 3 (bulan Juli, Agustus dan September) tahun 2020.

Hanya sekedar perbandingan, dimana Indonesia mengalami “penurunan tajam” ekonomi. Pada kuartal 2 adalah sebesar -5,3% (minus 5 koma 3 persen). Dan kuartal ke 3 diperkirakan -1,7% (minus 1,7%).

Selanjutnya, kenapa pertumbuhan ekonomi Amerika Serikat bisa begitu fantastik?

Sebab utamanya adalah paket stimulus ekonomi untuk individu, untuk yang menganggur karena usaha tutup saat pandemi Covid 19, untuk dunia usaha dan institusi pemerintah.

Bantuan langsung tunai untuk individu dan penganggur disediakan total dana sebesar US$ 560 miliar (sekitar Rp 8 ribu triliun).

Berapa masing masing individu dan penganggur dapat?


Stimulus ekonomi (credit to Google)

1) Individu Rp 18 juta. Jika jumlah keluarga 5 orang, maka satu keluarga dapat Rp 90 juta:

- langsung dikirim melalui rekening bank

- atau dikirimkan check, jika tak punya rekening bank.

2) Untuk yang menganggur diberikan bantuan sebesar US$2.400 (Rp 36 juta) per bulan, juga langsung dikirim ke rekening bank atau check.

Sedangkan total dana stimulus sebesar Rp 30 ribu triliun (sekitar 15 tahun APBN Indonesia).

Selain invidu, dana ini diberikan untuk:

- usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM)

- kesehatan masyarakat (penanganan Covid 19)

- pendidikan

- pemerintah daerah (provinsi, kabupaten dan kotamadya).

Dana ini punya “trickle down effects” yang menyebabkan berbagai sektor bangkit kembali. Sehingga menyebabkan pertumbuhan ekonomi “gila gilaan.”

# BUKTI terang benderang bahwa Pemerintah yang BAIK sama rakyat, akan “disayangi” tuhan.

## Pemerintah PELIT, akan terbirit birit!!

- kata cak Nun, nanti akan ditawur (dilempar batu) sama rakyatnya sendiri!!

Thursday, October 22, 2020

Nepotisme – Amerika Serikat Vs Negara Nganu

Salah seorang yang ikut Pilkada (Credit to GenPI).

Membandingkan NEPOTISME di Amerika Serikat dengan Negara Nganu, sama saja membandingkan antara Petir (gledek) Vs Dangdut.

Petir menyebabkan orang TEPONGKENG, mati konyol kata teman saya yang orang Melayu Pulau Penyengat, Indera Sakti.

Dangdut? Masa sih nggak tahu? Yang bikin orang sik siik asiik.

Kemudian, kenapa ada nama nama terkenal seperti:

- Kennedy

- Bush

- Clinton

-------------------------------

Untuk menjadi CALON pejabat publik, katakan walikota, gubernur dan presiden di Amerika, HARUS mengikuti proses “primary” namanya.

Siapa saja bisa menjadi calon, tanpa pandang agama, asal usul, warna kulit, anak gembel atau anak presiden. Siapa saja.

Masa sih tanpa ada syarat apapun?

Cuma SATU syaratnya, yaitu punya OTAK.

Apakah boleh si calon masuk ke dalam “gorong gorong” misalnya?

Kalau mau dilempar BATU, ya, silahkan saja!

Apakah boleh pakai sendal jepit dan naik becak saat kampanye?

Pasti ditelanjangi dan diarak keliling kampung!!

Disuruh pakai OTAK, kok malah pakai sendal jepit?

Itulah di Amerika Serikat. Terus, apa itu “primary?”

------------------------------------

Primary adalah seleksi yang diiukuti oleh calon presiden, gubernur atau walikota. Diantara proses yang diikuti oleh CALON adalah:


1) Debat TERBUKA

- minimal 8 kali, bisa sampai 12 kali

- diperlukan OTAK dalam debat, karena akan diketahui pikiran, program dan ide ide baru untuk mengatasi problem terkini.


2) Kampanye TERBUKA

- setiap calon harus berkampanye dari satu tempat ke tempat lain. Dari satu kota ke kota lainnya.


3) Debat di “town hall” bisa sampai 10 kali

- setiap calon harus menjawab pertanyaan langsung dari rakyat: anak kecil, orang tua renta, guru, dokter, veteran, ibu rumah tangga, tukang batu. Pokoknya siapa saja.


Siapa yang akan menang sebagai CALON ditentukan oleh:

1) Voting

- rakyat memberikan suara persis seperti pemilihan umum asli. Tiap propinsi dan daerah beda tanggalnya.

- pengurus partai: pusat, tingkat propinsi dan daerah


2) Duit sumbangan

- tiap debat, akan ada sumbangan. Siapa yang debatnya HEBAT, maka sumbanganpun mengalir kencang


3) Polling

- ada 50 badan atau institusi atau lembaga yang melakukan polling dari waktu ke waktu. Akan diambil 5 poling teratas dari 5 lembaga.


Dari 22 calon presiden partai Demokrat, maka yang terpilih sebagai calon adalah Joe Biden.


Dasar pemilihan Joe Biden adalah:

1) Mengumpulkan duit sumbangan tertinggi. Lebih dari Rp20 Triliun. Terus mengalir sampai hari ini

2) Polling tertinggi

3) Voting tertinggi (suara rakyat dan suara pengurus partai Demokrat)


Sekarang, Joe Biden melawan Donald Trump. Kita tunggu hasilnya.


# Proses ini juga terjadi di pemilihan walikota dan gubernur. PERSIS sama.

- Jika keluarga Kennedy, Bush atau Clinton yang terpilih, ya, monggo.

Sunday, October 18, 2020

Pilgub Kepri 2020 – Angka “BRUTAL dan Berdarah Darah” di Tanjungpinang

 

Calon gubernur Kepri, Isdianto dan Suryani (Credit to Suryani)

Di negara maju, kalau angka “polling” atau suvey tertinggal “double digit” atau 10% ke atas, maka dikatakan “brutal.”

Disebut apa, jika tertinggal “triple digit” atau 100%?

Angka yang “berdarah darah” namanya, atau “bloodbath.” Juga disebut “mandi darah.”

Dalam tujuh hari terakhir ini, “traffic medsos” di Tanjung Pinang, ibukota propinsi Kepri menunjukkan angka:

- Isdianto – Suryani, 100%

- Ansar Ahmad – Marlin, 0%

- Soerya Respationo – Iman, 0%

Di negara maju, jika putra daerah mendapat angka 0% di kota kelahirannya adalah pertanda “petaka” politik.

Kenapa?


Angka yang “brutal dan berdarah darah”

Sebagai putra daerah, berarti anda lahir di kota itu. Otomatis anda punya:

- teman dari TK, SD, SMP dan SMA

- punya tetangga yang mengenal anda.

- punya teman bermain.

Angka 0% berarti PENTUNGAN besar atau anda DIGEBUK habis dari orang orang yang mengenal anda! Ada yang salah dengan diri anda.

TEPONGKENG kata teman saya yang orang Melayu pulau Penyengat!!

BENAR, almarhum M. Sani kalah di tempat kelahirannya tahun 2005. Tapi tidak 0%, angkanya yaitu 49.1% Vs 45.5%.

Kemudian MENANG dua kali berturut turut di Karimun, yaitu tahun 2010 dan 2015. Angka kemenangannya sangat FANTASTIK.

Untuk Pilpres di era reformasi, TIDAK ada presiden yang kalah di tempat kelahirannya. SBY dan Jokowi menang dua kali berturut turut di Jatim dan Jateng.

Kira kira ada sebab lain dari angka 0%?

-------------------------------------------

Silahkan baca media media online, diantaranya: wartakepri; batamclick; lintaskepri dan marwahkepri, dimana hampir semuanya pernah punya berita dengan judul yang hampir sama:

- Milenial Tanjungpinang Salut Isdianto Tak Haus Jabatan

Kata “Tak HAUS Jabatan” menjadi titik fokus perhatian milenial Tanjungpinang dan menjadi fokus judul berita.

Dari sini orang awam BISA menarik kesimpulan bahwa paslon gubernur lain adalah paslon SERAKAH atau TAMAK!!

# Anda CUMA pengemis suara rakyat, tak ada yang perlu anda banggakan.

## Bersambung!!  

Tuesday, October 13, 2020

Pilwako Batam 2020 – Siapakah Abdul Basyid?

Photo Abdul Basyid dan Curriculum Vitae
(Credit to Abdul Basyid)

Iseng membaca isi medsos penduduk Batam secara random. Ada kalimat yang menyentak:

- Siapakah Abdul Basyid? Ada yang tahu?

Rupa rupanya banyak netizen Batam tidak mengetahui siapa sosok calon wakil walikota Batam, Abdul Basyid.

Untuk saya sendiri, hal seperti ini sangat mengejutkan, karena Abdul Basyid adalah:

- Ketua DPW PKB Kepulauan Riau.

- Putra daerah kota Batam (dari Kecamatan Belakang Padang).

Kemudian saya mencek traffic medsos, membandingkan antara calon wakil walikota Abdul Basyid dan Amsakar Achmad. Hasilnya (lihat grafik):

- Basyid 39%

- Amsakar 61%

Apa makna dari angka angka ini?


Traffik medsos antara calon wakil walikota Batam
Basyid Vs Amsakar

Dari angka 39%, boleh dapat dikatakan bahwa Abdul Basyid “belum” dikenal oleh calon pemilih kota Batam.

Sebenarnya syah syah saja, Amsakar Achmad lebih dikenal, karena beliau adalah wakil walikota saat ini.

5 tahun berkuasa menyebabkan Amsakar selalu tampil di publik dan kemudian diliput oleh berbagai media.

Namun demikian, angka 39% untuk Basyid adalah angka “mati” dan jika hal ini terus bertahan, bukan tidak mungkin akan mempengaruhi keterpilihan dirinya sendiri, Abdul Basyid yang berpasangan dengan Lukita Tuwo.

Masih ada waktu dua bulan untuk secara agressif memperkenalkan diri dan menyebarluaskan program programnya ke tengah masyarakat Batam.

Rakyat berharap pesta demokrasi berlangsung dengan persaingan ketat, bukan sebuah “pertandingan” yang tidak berimbang, dimana satu calon terlalu “superior” dibandingkan dengan calon lainnya.

Kita tunggu !!

Friday, October 9, 2020

Pilkada Bintan 2020 – Pengalaman Vs Amatiran – bagian 2

Grafik - Traffic medsos pilkada Bintan selama 7 hari terakhir.

Perlu saya ingatkan bahwa traffic medsos bukan survey. Barangkali, dapat kita samakan dengan “kerumunan” massa kampanye secara fisik.

Artinya, jumlah kerumunan massa, baik di saat kampanye maupun di “traffic medsos,” TIDAK menjamin kemenangan.

Perlu strategi berikutnya, bagaimana perhatian masyarakat di “medsos” serta kerumunan massa saat kampanye itu menjadi massa yang memilih calon yang sedang mereka amati atau perbincangkan.

---------------------------------------------------

Berdasarkan traffic medsos, pasangan Apri – Kurniawan bisa saja dikalahkan oleh “kotak Kosong,” seperti tulisan lalu. Silahkan baca:

Pasangan Apri – Roby DIKALAHKAN oleh Kata “Pilkada Bintan” - bagian 1

Saya kembali melihat “traffic medsos” selama 7 hari terakhir, dari tanggal 2 Oktober sampai 9 Oktober 2020.

Hasilnya?


Dukungan masyarakat Tionghoa Bintan untuk pasangan
Alias Wello – Dalmasri Syam (credit to Batam Pos).

100% atau seluruh pengguna medsos yang tertarik dengan Pilkada Bintan 2020 HANYA memperbincangkan pasangan Alias Wello dan Dalmasri.

Bagaimana dengan pasangan yang menjadi lawan Alias Wello dan Dalmasri?

Menariknya, sepintas melihat status medsos, kata kata yang ditemui untuk menggambarkan pasangan satunya lagi adalah:

- calon karbitan

- anak kemaren sore

- bocah bau kencur

- nepotisme

- politik dinasti

- rakus

- tamak

- macam takde orang lain.


Kira kira, apa maknanya semua ini?

------------------------------------------------------------------

Pengguna medsos menganggap bahwa pasangan Alias Wello dan Dalmasri ibarat “mastero” yang sedang mempraktekkan jurus jurus politik tingkat tinggi.

Bukti hasil jurus politik tingkat “maestero” diantaranya adalah:

- berhasil mendapatkan rekomendasi dari PDIP saat “injury time”

- memperoleh dukungan dari tokoh masyarakat Tionghoa di Bintan.

- mendapatkan “restu” dari Huzrin Hood, tokoh pembentukan provinsi Kepri sekaligus mantan Bupati Kepri (Bintan).

Kemudian, tentu anda bisa menebak siapa yang dimaksud dengan kata kata politik dinasti, nepotisme dan calon karbitan.

Tak sampai di situ, netizenpun mencari jejak jejak janji dan realisasi selama Apri Sujadi menjadi Bupati Bintan.

Perang” data dan informasipun terjadi. Calon pemilih tinggal memilah milah mana yang hanya janji kosong, mana yang ada buktinya, dan mana pula yang menguntungkan masyarakat.

Sampai hari H, akan terjadi kejutan kejutan. Sebagai penonton, mari kita menikmati ini sebagai bagian dari proses demokrasi!!


# Bersambung

Tuesday, October 6, 2020

Kenapa Harga Bunga Monstera obliqua Ratusan Juta Rupiah?

Bunga Monstera obliqua, harga US$ 400 (Rp 6 juta)

Baca baca sosmed, ada harga bunga sampai ratusan juta rupiah di Indonesia. Kok ada yang mau merogoh kocek sebanyak itu demi bunga?

Saya mencoba “searching” harga bunga Monstera obliqua di beberapa negara, kawasan atau benua:

- Philippina

- Eropa

- Karibia

Harganya sangat bervariasi, kisaran harga antara US$ 400 sampai US$ 3000, atau kalau dirupiahkan Rp 6 juta sampai Rp 45 juta.

Untuk kebanyakan orang, di Amerika Serikat sekalipun, harga ini SANGAT tinggi hanya demi sekuntum bunga.

Rasa rasanya TIDAK ada orang yang kami kenal memiliki bunga seharga Rp 45 juta atau lebih mahal.

Pertanyaannya kemudian: Kenapa bunga Monstera obliqua, sangat mahal? Ada apa?


Monstera obliqua yang dihargai US$ 1.400 (Rp 20 juta)

Jawaban kenapa harga bunga Monstera obliqua sangat mahal adalah sebagai berikut:

- sangat langka

- hanya 17 kali ditemui di hutan asalnya

- unik, bisa mengambil makanan (nutrien) dari udara dan air hujan

- hanya bisa dibeli dari pemilik nursery atau collector bersertifikat.

- dijual dengan asuransi dan surat garansi keaslian bunga.


Asal bunga ini adalah Amerika Latin, termasuk negara negara:

- Meksiko

- Peru

- Panama

- Costa Rica

- negara negara sepanjang sungai Amazon


Apakah anda tertarik membeli bunga Monstera obliqua? Berapa harga yang ingin anda beli? US$3.000 (Rp45 juta)?

Thursday, October 1, 2020

Pilgub Kepri 2020 – Efek Suryani Terhadap Calon Pemilih di Batam

Acara wisuda salah seorang anak cawagub, Suryani
(Credit to Suryani)

Saya berasumsi bahwa pasangan Soerya – Iman akan mendapat perhatian tertinggi masyarakat Batam. Alasannya karena memang “basis” mereka adalah Pulau Batam.

Tapi, asumsi saya ternyata SALAH, setelah melihat “traffic” di medsos. Masyarakat Batam lebih banyak memperbincangkan pertahana, atau pasangan Isdianto – Suryani.

Dari diagram di bawah, dapat dilihat perhatian calon pemilih Batam kepada Calon Gubernur dan Wakil Gubernur Kepri berdasarkan persentase, selama 7 hari terakhir:

1) Isdianto – Suryani : 44%

2) Ansar – Marlin : 38%

3) Soerya – Iman : 18%


Kira kira, apa penyebabnya? 


Traffic medsos di Batam,
Isdianto – Suryani dapat perhatian tertinggi

Suryani dikenal sebagai seorang politisi, ustadzah dan ibu yang mengantarkan anaknya ke salah satu universitas “top” di Indonesia. Barangkali ini semacam “role model” bagian masyarakat Batam.

Baca baca di sosmed secara random, ada yang merasa “bangga” karena tetangganya, Suryani bisa menjadi calon wakil gubernur Kepri.

Sebenarnya, selain faktor Suryani, jejak jejak pembangunan yang dilakukan Isdianto sebagai plt maupun gubernur Kepri bisa disaksikan dan dinikmati oleh penduduk Batam.

Diantaranya adalah pembangunan jalan di depan patung kuda, Sei Panas.

Rencana pembangunan jembatan yang menghubungkan Batam – Bintan juga “menyentak” masyarakat Batam.

Pertanyannya kemudian, apakah ini akan menyebabkan posisi pertahana aman?

Jawabannya, tidak ada yang pasti dalam dunia politik. Dinamika terus mengalir sampai hari “H.”

Tiap pulau atau tiap tiap kabupaten memiliki dinamikanya sendiri. Mari kita nikmati ini sebagai bagian dari proses demokrasi.

Stay tune!

# Perlu diingatkan: Saya TIDAK mengajak anda memilih salah satu pasangan.