Friday, May 3, 2019

Hasil “Real Count” KPU - Entah BOTOL, Entah KOTAK

Kecurangan Pemilu menurut TKN

Saya sudah TIDAK mau melihat website KPU, karena isinya:
Entah BOTOL, Entah KOTAK.
Entah Betul, Entah Tidak……

Lah, TKN (Jokowi – Amin) saja TIDAK percaya, inikan pula saya pribadi. Masa sih saya “disuruh” percaya?

Kalau pendukung, penjilat dan penyembah Jokowi, ya, silahkan saja. Mereka percaya apa saja kok, asal berhubungan dengan Jokowi hebat:

- Mereka kagum: Martabak menu “batubara” bisa untung milyaran rupiah.

- Ada loh yang bilang: “Berarti Jokowi itu orang sukses. Buktinya bisa mengumpulkan harta ratusan triliun rupiah. Kalau presiden lain mah, itu koruptor namanya.”
--------------------------------------------------


Soal hasil “Real Count” oleh KPU, TKN (Jokowi - Amin) tak mau kalah, kemaren TERPEKIK: KPU salah 14 ribu, hari ini TERLOLONG: salah 25 ribu. Besok akhirnya Tepekik Terlolong sendiri.

Pendukung, penjilat dan penyembah Jokowi, sangat percaya kalau yang curang itu lawan Jokowi. Alasannya? Wong endeso mana mungkin curang, yang mungkin cuma BOHONG aja kok. NGIBUL gitu lho.
---------------------------------------------------------------------------

Cara pemilihan calon anggota KPU-menurut Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2007 Tentang Penyelenggara Pemilu-adalah Presiden membentuk Panitia Tim Seleksi calon anggota KPU yang terdiri dari lima orang yang membantu Presiden menetapkan calon anggota KPU yang kemudian diajukan kepada Dewan Perwakilan Rakyat untuk mengikuti fit and proper test.”

Kekuasaan presiden begitu besar: Menseleksi dan Melantik Ketua KPU. DPR hanya berfungsi MENGESAHKAN.

Logikanya: Arief Budiman, ketua KPU pasti “SANGAT DIKENAL” oleh presiden Jokowi.

KPU sangat strategis, yaitu: menghitung suara, sekaligus MENGUMUMKAN siapa pemenang PILPRES 2019.

Semoga anda BISA menarik KESIMPULAN kenapa “data entry” selalu MENGUNTUNGKAN paslon 01?

2 comments:

  1. hihii….

    Hasil “Real Count” KPU: Entah BOTOL, Entah KOTAK

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks:
      Hasil “Real Count” KPU - Entah BOTOL, Entah KOTAK
      -
      Kecurangan Pemilu menurut TKN

      Delete